OK
logo rumah123
logo rumah123
Iklankan Properti
Dijual
Disewa
Properti Baru
Panduan

12 Tips Membeli Rumah Pertama dengan KPR, Prosesnya Gampang!

Terakhir diperbarui 06 Desember 2023 · 8 min read · by Yongky Yulius

tips membeli rumah

Proses mencari hunian bagi mereka yang baru pertama kali membeli rumah alias first time buyer bisa memakan waktu yang panjang.

Ya, dewasa ini harga rumah memang tinggi. Mencari rumah pertama yang sesuai bujet adalah pekerjaan yang enggak mudah.

Para first time buyer sering kali urung mengajukan Kredit Pemilikan Rumah (KPR) akibat rumor sulitnya proses yang harus dilalui.

Padahal membeli rumah pertama bukan hal yang mustahil untuk diwujudkan, apalagi kalau mengetahui tipsnya.

Jadi sebelum membeli rumah pertama, ada baiknya memahami seluk-beluk sistem KPR.

Dengan mengetahui seluk-beluknya, semua yang diperlukan untuk mengajukan aplikasi KPR bisa disiapkan dengan matang.

Nah, berikut beberapa tips yang bisa diterapkan saat Anda akan membeli rumah pertama dengan sistem KPR.

Bersihkan Rekam Jejak Kredit

tips membeli rumah baruRekam jejak kredit pasti akan ditelusuri oleh pihak bank saat Anda mengajukan aplikasi KPR.

Jadi langkah penting yang harus dilakukan sebelum mengajukan aplikasi KPR, yaitu menjaga pola pembayaran semua tagihan.

Alangkah baiknya jika Anda menjaga rekam jejak kredit secara baik selama dua tahun sebelum aplikasi pengajuan KPR.

Untuk mendapatkan gambaran mengenai rekam jejak kredit pribadi, Anda bisa mengecek skor kredit melalui SLIK OJK (dulu BI Checking). Berikut caranya:

  • Buka laman idebku.ojk.go.id
  • Klik Pendaftaran.
  • Isi kolom jenis debitur, kewarganegaraan, jenis identitas, nomor identitas, dan captcha.
  • Klik Selanjutnya.
  • Isi data diri seperti nama lengkap, NIK, nomor telepon, alamat e-mail, dan alamat rumah.
  • Unggah dokumen yang dibutuhkan dan foto.

Selanjutnya, pihak OJK akan melakukan verifikasi dan Anda harus mencetak formulir, menandatanganinya, serta mengirimkannya melalui nomor WA yang tertera pada e-mail.

Pihak OJK akan melakukan verifikasi lanjutan, melakukan video call, dan mengirimkan iDeb atau detil catatan riwayat pinjaman debitur yang dikirim melalui e-mail.

Beberapa skor kredit yang mesti Anda ketahui adalah:

  • Skor 1 (lancar).
  • Skor 2 (dalam perhatian khusus).
  • Skor 3 (kurang lancar).
  • Skor 4 (diragukan).
  • Skor 5 (macet).

Jaga Alur Rekening

transfer antarrekening

Hal yang harus diperhatikan saat membeli rumah KPR berikutnya adalah menjaga alur rekening. Pasalnya, jika Anda terlalu sering memindahkan uang antarrekening, pihak bank akan mempertanyakannya.

Meskipun bukan isu besar, tetapi bisa menjadi salah satu bahan pertimbangan akhir pengajuan Anda.

Jadi apabila beberapa tahun ke depan Anda berencana membeli rumah dengan sistem KPR, sebaiknya jaga alur rekening dari sekarang.

Pertimbangkan Besaran Uang Muka

besaran uang muka

Bank Indonesia (BI) saat ini sudah memberi kewenangan kepada pihak bank dalam menentukan besar uang muka alias down payment (DP).

Jika mempunyai dana lebih, maka enggak ada salahnya untuk memaksimalkan DP.

DP maksimal bisa memperkecil jumlah angsuran setiap bulannya. Dengan begini akan lebih ringan ke depannya, bukan?

Untuk tips membeli rumah KPR lebih detail, berikut adalah beberapa kelebihan dan kekurangan DP besar dan DP kecil.

Kelebihan DP Besar

  • Cicilan bulanan dan bunganya semakin kecil.
  • Pengajuan KPR lebih mudah disetujui bank.

Kekurangan DP Besar

  • Waktu membeli rumah bisa lebih lama, karena harus banyak menabung DP.

Kelebihan DP Kecil

  • Gaji pas-pasan masih bisa beli rumah.

Kekurangan DP Kecil

  • Cicilan bulanan dan bunganya bisa semakin besar.
  • Waktu pelunasan bisa lebih lama.
  • Proses pengajuan KPR bisa lebih lama.

Masih bingung menentukan DP rumah KPR? Ketahui tips KPR rumah dari ahlinya di Rumah123.

{"attributes":{"type":"banner","custom_title":"KPR Rumah 123","custom_link":"https:\/\/www.rumah123.com\/kpr\/?utm_source=panduan123&utm_medium=artikel&utm_campaign=kpr&utm_term=kpr","custom_desc":"Solusi Punya Rumah Jadi Lebih Mudah","custom_cta":"Lihat Selengkapnya","custom_background":"https:\/\/www.rumah123.com\/asset-core\/images\/wpBannerDesktop.png, https:\/\/www.rumah123.com\/asset-core\/images\/wpBannerMobile.png","pdp_id":[""]},"pdp":{"data":{"GetPropertiesByOriginID":{"properties":[]}}},"strapi":null,"baseUrl":"https:\/\/www.rumah123.com"}

Rekam Jejak dalam Karier

karier

Ingat, konsistensi dalam rekam jejak karier juga mempengaruhi penilaian saat mengajukan KPR.

Nah, untuk memperbesar peluang pengajuan KPR diterima, setidaknya Anda sudah bekerja selama dua tahun di satu perusahaan.

Sering berpindah kerja dengan status karyawan yang tidak menentu bisa memperkecil peluang tersebut.

Kenali Kondisi Keuangan

kenali kondisi keuangan

Foto: housing.com

Sebelum benar-benar mengajukan KPR, coba diskusikan terlebih dahulu dengan pihak bank.

Hitung dengan seksama berapa besaran DP dan cicilan per bulan yang harus kamu bayar

Lalu jangan lupakan soal panjang tenor atau jangka waktu pelunasan kredit, karena ini juga akan mempengaruhi jumlah angsuran.

Sebagai tips beli rumah, ketahui terlebih dahulu keuntungan dan kerugian tenor panjang dan tenor pendek berikut ini.

Keuntungan KPR Tenor Panjang

  • Anda dapat leluasa mengatur keuangan.
  • Cicilan bulanan lebih ringan.

Kerugian KPR Tenor Panjang

  • Beban psikologis karena menanggung utang dalam jangka panjang.
  • Beban biaya, seperti bunga, bisa bertambah.
  • Bisa mengalami kemacetan pembayaran apabila terjadi perubahan iklim makro ekonomi jangka panjang.

Keuntungan KPR Tenor Pendek

  • Beban bunga yang ditanggung lebih sedikit.
  • Terhindar dari beban utang jangka panjang.
  • Bebas rasa khawatir yang mendera karena utang masih panjang.

Kerugian KPR Tenor Pendek

  • Tak semua pemohon bisa disetujui, karena faktor penghasilan.
  • Lebih rawan mengalami macet, karena cicilan besar bisa banyak menyita penghasilan bulanan.
  • Uang muka lebih besar.

Ingin bertanya lebih lanjut soal tenor KPR? Konsultasikan dengan ahlinya di KPR Rumah123!

{"attributes":{"type":"banner","custom_title":"KPR Rumah 123","custom_link":"https:\/\/www.rumah123.com\/kpr\/?utm_source=panduan123&utm_medium=artikel&utm_campaign=kpr&utm_term=kpr","custom_desc":"Solusi Punya Rumah Jadi Lebih Mudah","custom_cta":"Lihat Selengkapnya","custom_background":"https:\/\/www.rumah123.com\/asset-core\/images\/wpBannerDesktop.png, https:\/\/www.rumah123.com\/asset-core\/images\/wpBannerMobile.png","pdp_id":[""]},"pdp":{"data":{"GetPropertiesByOriginID":{"properties":[]}}},"strapi":null,"baseUrl":"https:\/\/www.rumah123.com"}

Sisihkan Sebagian Biaya untuk Membeli Isi Rumah

membeli rumah baru

Ingat, bukan hanya dana untuk DP dan angsuran yang perlu Anda pikirkan. Selain itu, siapkan juga dana untuk membeli isi rumah.

Anda tidak mungkin menjalani kehidupan dengan baik di rumah yang kosong, kan? Pasalnya kebutuhan tidak akan terpenuhi.

Prioritaskan untuk membeli isi rumah yang sangat diperlukan, akan lebih baik apabila dibuat list-nya.

Sebagai tambahan tips membeli rumah, berikut adalah perabotan atau isi rumah yang mesti dibeli.

Perabotan Utama

  • Sofa atau kursi.
  • Meja makan dan kursi.
  • Tempat tidur dan kasur.
  • Lemari pakaian.
  • Meja dan kursi kerja (jika diperlukan).
  • Lemari penyimpanan atau rak.

Perlengkapan Dapur

  • Peralatan masak seperti panci, wajan, spatula, sendok, dan pisau dapur.
  • Peralatan makan dan minum.
  • Kulkas dan kompor.

Peralatan Elektronik

  • Televisi
  • Mesin cuci
  • Kipas atau AC.
  • Lampu dan lampu tidur.
  • Setrika dan papan setrika.

Perlengkapan Kamar Mandi

  • Handuk
  • Sabun, sampo, dan kondisioner.
  • Karpet kamar mandi.
  • Shower curtain.
  • Dispenser sabun dan tempat sikat gigi.

Kebersihan

  • Alat pembersih seperti sapu, pel, dan ember.
  • Vacuum cleaner.
  • Ember dan sikat toilet.
  • Tempat sampah.

Survei Lingkungan Rumah

mengecek lingkungan sekitar rumahnya

Sudah mencari hunian secara online, lalu menemukan pilihan yang klik? Maka langkah selanjutnya adalah survei.

Saat melakukan survei berarti Anda harus turun langsung ke lapangan untuk mengamati dan mempelajari lingkungan rumah.

Perhatikan seperti apa tempat tinggal Anda, tetangga, dan sebagainya agar mudah beradaptasi ke depannya.

Pilih Rumah yang Sesuai Kebutuhan

rumah kecil

Siapa sih yang tidak ingin tinggal di rumah yang besar dan bagus? Ini adalah impian setiap orang.

Namun saat membeli rumah pertama dengan sistem KPR tentu akan lebih bijaksana apabila memilih yang sesuai kebutuhan.

Ingat, rumah besar dan bagus bukan berarti lebih baik. Jadi, jangan terpaku dengan kategori ini.

Berikut beberapa tipe rumah yang umumnya ada di Indonesia.

Tipe Rumah Sederhana

Tipe Rumah Besar

Pilih Program KPR yang Sesuai

Memilih program KPR

Tidak hanya rumah dan lingkungannya, Anda juga harus memperhatikan pilihan program KPR dan bank penyedianya.

Ada beberapa faktor yang harus diperhatikan, antara lain kelebihan program yang ditawarkan, tingkat suku bunga, promo, dan penalti KPR.

Setiap bank memiliki kebijakan masing-masing soal KPR, sebaiknya Anda mencari informasi secara lengkap supaya bisa memilih yang sesuai.

Di halaman bank KPR Rumah123, Anda bisa melihat beberapa info detail dari setiap program KPR bank.

Bunga KPR Terbaru

Beli properti impian dengan memilih produk KPR terbaik di Rumah123

Bank OCBC NISP
Bank OCBC NISP
Suku bunga mulai dari3.25%
Tenor Max.25 Tahun
Bank Mandiri
Bank Mandiri
Suku bunga mulai dari2.5%
Tenor Max.20 Tahun
Bank BRI
Bank BRI
Suku bunga mulai dari2.88%
Tenor Max.25 Tahun

Ada beberapa data yang harus diperhatikan saat membeli rumah KPR di halaman tersebut.

Data itu misalnya program yang tersedia seperti KPR, take over, dan kredit multiguna; syarat dan ketentuan KPR; biaya-biaya KPR; kelebihan KPR; cara mengajukan; hingga pertanyaan seputar KPR.

Jika masih bingung dengan program KPR-nya, Anda juga bisa bertanya lebih lanjut ke konsultan di Rumah123.

Silakan catat apa yang harus ditanyakan saat membeli rumah KPR, lalu klik tombol “Tanya KPR” untuk bisa bertanya seputar program KPR tertentu.

Gunakan Kalkulator KPR Sebagai Gambaran

gunakan kalkulator kpr sebagai gambaran

Foto: housing.com

Masih bingung dengan sistem KPR? Anda dapat menggunakan kalkulator KPR guna memberikan gambaran soal besar angsuran, DP, dan informasi lainnya.

Rumah123 memiliki fitur kalkulator KPR dengan informasi lengkap dan tentunya mudah untuk digunakan.

Ketahui besar cicilan, jumlah DP, uang yang harus disiapkan, hingga estimasi hunian yang sesuai dengan kemampuan.

Simulasi Gaji KPR

Cari tahu kemampuan cicilan KPR berdasarkan penghasilan.

Rp
Rp

Baca Kontrak dengan Cermat

kontrak legal

Saat membeli rumah, baik yang pertama atau kedua dan seterusnya, Anda harus sangat cermat dalam membaca berbagai kontrak.

Kontrak tersebut bisa berupa surat-surat atau dokumen penting dari bank atau agen penjual rumah.

Jika ada istilah yang tidak dimengerti, maka tanya hingga semuanya jelas dan bisa dipahami.

Hindari Membeli Rumah karena Faktor Emosional

mengambil keputusan

Tips membeli rumah pertama dengan sistem KPR yang terakhir, yaitu hindari membeli karena perasaan.

Tips yang satu ini memang terdengar sepele, tetapi tidak kalah penting dari tips lainnya.

Ingat, hal yang sedang Anda beli adalah rumah. Jadi usahakan jangan terpikat oleh hal-hal emosional, baik dari iklan maupun dari kehidupan personal, yang bisa mempengaruhi keputusan pembelian rumah.

Itu dia tips-tips membeli rumah pertama dengan sistem KPR. Semoga informasi ini bermanfaat untuk Anda sebagai first time buyer.

Jika Anda sedang mencari hunian menawan, banyak pilihan tersedia di Rumah123, misalnya saja Metland Transyogi, Casa Valli, serta masih banyak lagi.

Tonton video di bawah ini untuk mengetahui lebih lanjut referensi seputar KPR!

Punya pertanyaan seputar properti? Yuk, Tanya Rumah123 di sini!