OK
logo rumah123
logo rumah123
Pasang Iklan
Dijual
Disewa
Properti Baru
Panduan

Mengenal Atap Sandar beserta Kelebihan dan Kekurangannya

Dipublikasikan 03 Oktober 2023 · 4 min read · by Septian Nugraha

atap sandar

Ada banyak jenis atap yang dapat diaplikasikan pada bangunan rumah, salah satunya atap sandar atau shed roof.

Penerapan atap sandar barangkali masih jarang terlihat pada bangunan rumah di Indonesia.

Wajar saja karena rumah-rumah di Indonesia umumnya menggunakan atap limasan atau atap segitiga.

Namun, jika kamu ingin tampilan rumah yang agak berbeda, menerapkan atap sandar bisa menjadi pilihan menarik.

Pasalnya, penerapan atap sandar bisa meningkatkan tampilan fasad menjadi lebih estetik.

Selain itu, sama halnya dengan atap limasan, atap sandar juga cocok diterapkan pada hunian di daerah tropis.

Kendati demikian, ada sejumlah hal yang perlu diperhatikan sebelum menerapkan jenis atap tersebut.

Apa saja itu? Baca ulasan lengkapnya di bawah ini, ya.

Baca juga:

5 Desain Rumah Atap Miring yang Unik dan Baru

Apa Itu Atap Sandar?

apa itu atap sandar

Atap sandar sebenarnya adalah jenis atap tempel, tetapi cara pemasangannya dilakukan dengan membebankan salah satu ujung material pada struktur penyangga.

Maka itu, jenis atap ini lazim disebut atap sandar karena bentuknya yang seperti disandarkan pada penyangga bangunan.

Jenis atap ini biasanya dipasang dengan kemiringan sekitar 20-40 derajat, tergantung material yang digunakan.

Material atap dengan genteng tanah liat atau keramik biasanya memiliki kemiringan sekitar 30-40 derajat.

Sementara, atap sandar dengan material asbes atau metal dipasang dengan kemiringan sekitar 20-25 derajat.

Perbedaan kemiringan pada tiap-tiap material tersebut dimaksudkan agar air hujan dapat dialirkan dengan baik, sehingga tidak ada genangan di atas atap.

Karakteristik lain dari jenis atap ini adalah memiliki dua sisi dengan ketinggian yang berbeda.

Selain itu, bentuk sisi atap juga bisa dibuat berhadapan atau saling membelakangi.

Baca juga:

5 Inspirasi Desain Rumah Atap Datar 1 Lantai Terbaru

Kelebihan dan Kekurangan Atap Sandar

kelebihan dan kekurangan atap sandar

Penerapan atap sandar pada bangunan rumah sejatinya memiliki kelebihan dan kekurangan.

Sebagai pertimbangan, berikut kelebihan dan kekurangan atap sandar yang menarik diketahui.

Kelebihan Atap Sandar

1. Harga lebih terjangkau

Secara bentuk, atap sandar memiliki desain yang terbilang sederhana.

Karena itu, jenis atap ini biasanya dijual dengan harga yang relatif lebih terjangkau.

Selain itu, proses pemasangannya pun terbilang tidak terlalu rumit, sehingga waktu pemasangannya relatif singkat.

2. Banyak pilihan material

Atap sandar memiliki banyak pilihan material mulai dari logam, genteng, hingga atap gelombang.

Meski begitu, pemilihan material harus disesuaikan dengan kemiringan atap agar fungsi drainase-nya berjalan baik.

3. Meminimalisasi adanya genangan air hujan

Atap sandar biasanya memiliki kemiringan yang agak curam.

Hal tersebut membuat atap ini bisa meminimalisasi adanya genangan air hujan di area atap.

Karena itu, atap sandar cocok diterapkan pada wilayah tropis dengan curah hujan tinggi.

4. Cocok untuk konsep atap transparan

Bentuknya yang miring membuat atap sandar cocok digunakan dengan desain atap transparan atau skylight.

Seperti diketahui, penerapan skylight pada rumah dapat memberi lebih banyak cahaya alami ke area interior.

5. Cocok untuk konsep hunian modern

Dari segi estetika, atap sandar sangat sesuai dengan konsep hunian modern.

Selain fungsi, bentuknya juga mendukung pemasangan panel surya untuk menghemat energi.

Baca juga:

6 Model Atap Rumah Memanjang, dari Minimalis hingga Unik

{"attributes":{"type":"banner","custom_title":"Simulasi KPR","custom_link":"https:\/\/www.rumah123.com\/kpr\/simulasi-kpr\/","custom_desc":"Cek estimasi pembiayaan kredit rumah dengan kalkulator KPR Rumah123.","custom_cta":"Hitung Sekarang","custom_background":"https:\/\/www.rumah123.com\/asset-core\/images\/wpBannerDesktop.png, https:\/\/www.rumah123.com\/asset-core\/images\/wpBannerMobile.png","pdp_id":[""]},"pdp":{"data":{"GetPropertiesByOriginID":{"properties":[]}}},"strapi":null,"baseUrl":"https:\/\/www.rumah123.com"}

Kekurangan Atap Sandar

1. Tidak cocok diterapkan pada rumah besar

Penerapan atap sandar sangat tidak dianjurkan pada rumah atau bangunan dengan ukuran besar.

Pasalnya, semakin besar bangunannya maka semakin besar pula sudut atap yang dibutuhkan.

Hal tersebut tentunya dapat meningkatkan biaya pemasangan atap sandar.

2. Membutuhkan talang air berukuran besar

Meski memiliki kemiringan yang curam dan bisa mengalirkan air hujan lebih cepat, tetapi penerapan atap ini membutuhkan alat bantu berupa talang air yang besar.

Tujuannya agar air hujan yang jatuh dari atap bisa ditampung secara maksimal.

Penggunaan talang air berukuran kecil bisa menyebabkan genangan, yang bisa memicu kerusakan pada bangunan.

Demikianlah pengertian serta kelebihan dan kekurangan atap sandar yang patut diketahui.

Punya pertanyaan seputar properti? Yuk, Tanya Rumah123 di sini!

Semoga bermanfaat.